Ingin Saksikan Trie Utami, Banyak Wisman Datang ke Mahakam Ulu

Suara.com – Satu lagi jurus maut Menteri Pariwisata, Arief Yahya, sukses menggetarkan crossborder. Setelah ampuh menggaet wisman di Entikong, Aruk, Sanggau, Skouw dan Atambua, Mahakam Ulu, Kalimantan Timur pun ikut disusupi musik.

Trie Utami, yang tampil hingga menjelang Sabtu (27/10/2018) tengah malam juga ikut sukses membuat Mahakam Ulu dipenuhi lautan manusia.

“Musik itu universal, dan kebetulan, Trie Utami punya basis fans besar di wilayah perbatasan Kalimantan. Dia kami gandeng untuk menghibur masyarakat dan membantu menguatkan akses, atraksi dan amenitas di Mahakam Ulu,” ujarnya, Sabtu (27/10/2018).

Penampilan Trie Utami di Mahakam Ulu, Kalimantan Timur. (Dok: Kemenpar)Penampilan Trie Utami di Mahakam Ulu, Kalimantan Timur. (Dok: Kemenpar)

Lelaki yang sukses membawa Kemenpar sebagai kementerian nomor 1 se-Asia Pasifik itu memang sudah sering membuktikan keampuhan musik di wilayah perbatasan. Di Atambua, Kemenpar sukses mendatangkan ribuan wisman Timor Leste setelah memboyong mantan vokalis band Cokelat, Kikan serta Slank.

Papua juga ikutan ‘bergoyang’ setelah Kemenpar memboyong Steven Jam, sementara di Aruk, Kalimantan Barat, lautan manusia ‘tumpah’ di wilayah perbatasan setelah Kemenpar mendatangkan Linda Moy. Sanggau juga sama.

Lapangan Kompleks Sabang Merah, yang berkapasitas 15 ribu orang penuh sesak didatangi warga Kuching, Serawak, Malaysia, setelah Kemenpar mendatangkan Siti Badriah.

Pada festival lainnya di Batam, hasilnya juga sama. Saat peryaan Hari Ibu di Singapura pada 2016, Hetty Koes Endang yang diboyong Kemenpar dan sukses mendatangkan 635 warga Singapura ke Batam.

Ratusan warga sampai rela menyewa dua kapal feri dan 20 bus hanya untuk menyaksikan pertunjukan musik pelantun lagu Tak Ingin Sendiri itu. Dan kemarin malam, giliran Mahakam Ulu yang disentuh lewat Trie Utami.

Ribuan orang menyemut di Lapangan Lapangan Ujoh Bilang. Tua-muda, laki-laki dan perempuan, semua kompak menyerbu Mahakam Ulu.

“Untuk menciptakan crowd memang perlu bahasa universal. Musik adalah salah satu jawabannya. Kekuatan musik sangat dahsyat. Apalagi yang datang adalah musisi jazz papan atas Indonesia,” ujar Arief.

Hal itu ikut diamini Plt Deputi Plt Deputi Pengembangan Pemasaran I Pariwisata Kemenpar, Ni Wayan Giri Adnyani. Saat didampingi Asisten Deputi Regional II Kemenpar, Sumarni, Giri menjelaskan, dipilihnya warna musik jazz merupakan hasil analisa dan survei yang sangat matang.

Penampilan Trie Utami di Mahakam Ulu, Kalimantan Timur. (Dok: Kemenpar)Penampilan Trie Utami di Mahakam Ulu, Kalimantan Timur. (Dok: Kemenpar)

“Mahakam Ulu punya dua keuntungan. Pertama, dampak langsung (direct impact), menarik wisatawan hadir di Mahakam Ulu. Kedua, dampak tidak langsung, yaitu memberikan nilai berita lebih bagi media yang memberitakan musisi-musisi jazz saat tampil di Mahakam Ulu,” terangnya.

“Musik juga bahasa universal yang efektif untuk menyampaikan pesan, termasuk mentransfer pesan budaya dan promosi pariwisata Mahakam Ulu,” timpal, Sumarni.

Kebetulan, tamu yang diundang cukup punya nama. Trie Utami.

Namanya cukup populer dan disegani di Indonesia sampai saat ini. Ia memenangkan berbegai event, mulai dari Lomba Cipta Lagu Remaja Prambors, hingga menjadi bagian grup band Krakatau, semua pernah dilakoni Trie.

Hasilnya?

Selama 1 jam Mahakam Ulu terdiam. Ribuan masyarakat terliaht enjoy dihibur perempuan berdarah Jawa-Sunda itu.

“Banyak yang main jazz sekarang. Itu bagus banget. Jazz seksi dan sekarang sudah mulai jadi gaya hidup,” kata Trie Utami.

Iai menilai, keanekaragaman budaya dari masing-masing daerah di Indonesia sepatutnya memiliki potensi untuk mengembangkan budaya tersendiri dari sisi musik.

“Potensi mendatangkan wisatawan lewat musik sangat besar. Di Mahakam Ulu ini misalnya. Ada gitar ala Kalimantan yang bernama Sapeq. Ternyata saat dikolaborasikan dengan jazz hasilnya bagus banget. Jenis kesenian seperti ini yang bisa mengangkat potensi daerah di Indonesia,” paparnya.

Kabid Pemasaran Area III Pemasaran I Regional II Kemenpar, Sapto Haryono, yang datang ke tengah acara juga punya tone senada. Atmosfer kehidupan masyarakat desa yang hommy, kaya dengan sentuhan budaya, panorama alam yang eksotis, dan nuansa kekeluargaan yang belum tentu bisa ditemukan di negara lain dan menjadi magnet tinggi bagi Mahakam Ulu.

“Dijamin seru. Silakan datang ke Mahakam Ulu,” ujarnya.

Kebetulan menghidupkan daerah terluar, memajukan ekonomi di daerah tertinggal, merupakan bagian dari misi Presiden Joko Widodo. Spiritnya sejalan dengan program crossborder Kementerian Pariwisata.

“Semakin ramai dengan kegiatan, maka kegiatan ekonomi di kawasan itu juga akan semakin hidup. Jangan lupa berkolaborasi. Harmoni dan sinergi adalah kunci sukses kita. academician, business, community, government dan media, semuanya harus dilibatkan. Kata kuncinya, Indonesia Incorporated,” kata lelaki berkacamata itu.